Komitmen Peningkatan Kerjasama Ekspor dan Impor Indonesia-Palestina

JAKARTA (UMMAT Pos) – Pasca penandatanganan  perjanjian kerjasama antara kedua negara, Indonesia dan Palestina berencana akan meningkatkan kerjasama ekspor dan impor.

Hal tersebut disampaikan Ketua Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Komite Tetap Timur Tengah dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) Fachry Thaib.

“Hari Jumat lalu saya ada pertemuan dengan Palestina di Yordania, mereka mengharapkan kerjasama untuk ditingkatkan, dan (perjanjian) sudah ditandatangani,” kata Fachry kepada Mi’raj Islamic News Agency di Jakarta, Kamis (10/8).

Lebih lanjut, Fachry menjelaskan, barang-barang Indonesia yang diekspor ke Palestina sendiri diantaranya adalah minyak kelapa sawit, ban, obat, furniture, alat kesehatan, makanan, dan lain-lain. Sedangkan barang Palestina yang diimpor ke Indonesia adalah zaitun dan marmer.

Dalam pertemuan di Yordania itu, lanjut Fachry, pihak Palestina meminta keringanan pajak untuk ekspor maupun impor barang. Dan hal ini juga sudah dibicarakan kepada Kementerian Luar Negeri RI dan mendapat respon positif.

“Amerika dan Eropa sudah jalan itu kasih keringanan pajak, ke Palestina, tapi Indonesia belum, baru mau, kita bantu mereka, tulus, ikhlas. Kementerian Luar Negeri menyambut positif, ini akan dibicarakan ke Kementerian Perdaganan (RI),” katanya.

Ia menjelaskan, kerjasama ini sudah berjalan secara berkelanjutan. Barang-barang ekspor dan impor melalui Yordania, dan menurut Fahcry selama ini kegiatan tersebut berjalan dengan lancar. “Itu (ekspor impor) lewat Yordania, lancar, ada freezone di sana,” kata Fahcry. [fm/mina]

PILIHAN REDAKSI