Saudi bantah laporan PBB terkait kerugian akibat penumpasan pemberontak Houthi

NEW YORK (UMMAT Pos) — Wakil Tetap Arab Saudi di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Abdallah Al-Mouallimi menolak laporan PBB yang menuduh aliansi militer pimpinan Saudi telah melakukan serangan terhadap puluhan sekolah serta rumah sakit yang mengakibatkan jatuhnya ratusan korban jiwa.

“Kami menerapkan tingkat perhatian dan kewaspadaan tinggi untuk menghindari jatuhnya korban sipil,” katanya kepada wartawan di Markas PBB, New York pada Jumat (6/10).

Saudi menganggap bahwa laporan PBB terhadap operasi mereka di Yaman tidak akurat dan menyesatkan.

Dalam sebuah laporan yang disampaikan kepada Dewan Keamanan (DK) PBB pada Kamis (5/10), Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memasukan daftar hitam sekutu pimpinan Saudi atas tindakannya selama 2016, meskipun Arab Saudi mengatakan bahwa mereka telah mengambil tindakan untuk memperbaiki perlindungan terhadap anak-anak.

“Kerajaan Arab Saudi dan sekutu menegaskan kembali bahwa kami telah mengambil tindakan penting untuk melindungi warga sipil dalam operasi militer untuk mengakhiri penderitaan warga Yaman dan meminimalkan jatuhnya korban kemanusiaan,” kata Duta Besar Mouallimi.

Ia menimpali, “Kami menolak keterangan yang tidak tepat dan menyesatkan serta jumlah korban yang tercantum dalam laporan tersebut.”

Keadaan Yaman porak-poranda akibat dilanda perang lebih dari dua tahun. Pemerintahan Presiden Abd-Rabu Mansour Hadi dukungan pasukan sekutu pimpinan-Saudi berusaha memukul mundur gerakan Houthi keluar dari kota yang mereka rebut pada 2014 dan 2015.

Lebih dari 10.000 orang tewas dan perang telah menghancurkan perekonomian serta mengakibatkan jutaan orang berada dalam jurang kelaparan. []

Sumber: Antara

PILIHAN REDAKSI