Pemprov DKI rencana gandeng MES Salurkan Eks Pekerja Alexis ke Hotel Syariah

JAKARTA (UMMAT Pos) — Pemerintah Provinsi DKI berencana menggandeng Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) untuk melatih dan menyalurkan eks pekerja Hotel Alexis ke hotel-hotel syariah yang saat ini berkembang di Jakarta. Hal itu sebagai bagian dari program Halal Tourism.

“Akan di-train dan akan disalurkan pada hotel-hotel berbasis syariah yang sedang berkembang,” kata Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (2/11/2017).

BACA JUGA: Menenangkan, Inilah Gambaran Rencana Hotel Syariah di Jakarta

Sandi menambahkan, MES juga bersedia untuk menjadi pendamping untuk konsultasi dan advokasi para pekerja Hotel Alexis. Hal tersebut akan segera dilakukan setelah Pemprov DKI mendapatkan daftar nama pegawai Hotel Alexis dari Disnaker.

“Masyarakat Ekonomi Syariah sudah bersedia bersama Pemprov menjadi pendamping untuk konsultasi dan advokasinya,” ujar Sandi seperti dikutip DetikNews.

BACA JUGA: Penutupan Alexis masih saja diributkan, Pimpinan DPR: Buka saja CCTV-nya supaya tidak jadi fitnah

Nantinya MES bersama gerakan OK OCE juga diharapkan mendorong konversi hotel-hotel konvensional ke hotel berbasis syariah. Sandi mengungkapkan, saat ini hotel-hotel berbasis syariah tengah populer di kawasan Asia.

“Bersama dengan gerakan OK OCE, Masyarakat Ekonomi Syariah juga ingin mendorong timbulnya kegiatan ekonomi khususnya yang di UKM untuk mendorong hadirnya semangat baru untuk mengkonversi hotel-hotel yang sekarang beroperasi secara konvensional untuk melirik bagaimana kaidah-kaidah perhotelan syariah yang sekarang booming di Bangkok sudah mulai banyak, di KL (Kuala Lumpur) sudah duluan, dan sekarang sudah mulai tumbuh di Seoul dan Tokyo. Jadi kita justru ingin memastikan Jakarta nggak ketinggalan,” tutur Sandi.

BACA JUGA: Jubir Alexis: Pekerja hotel tulang punggung keluarga, Warganet: Cari kerja yang halal aja

Nantinya, program tersebut juga tak hanya akan diterapkan kepada eks pekerja Hotel Alexis tapi juga kepada semua pegawai hotel-hotel yang ditutup karena melanggar aturan. Sandi mengungkapkan, hal itu sebagai upaya untuk mendukung Halal Tourism di Jakarta.

“Kita justru ingin menjemput bola, mendorong mereka berinisiatif untuk mengkonversi kegiatannya untuk mendukung tourism secara keseluruhan pariwisata. Dan kalau misalnya ada yang ingin bergabung sesuatu yang sedang booming sekali karena halal tourism ini sekarang jadi ikon bukan hanya di Indonesia, tapi di seluruh wilayah Asia, kita nggak ingin ketinggalan,” pungkas Sandi. (fm)

PILIHAN REDAKSI