Anies Siap Kembalikan Uang Pengembang Pulau Reklamasi Atas BPHTB Sekira Rp 483 Miliar

JAKARTA (UMMAT Pos) —Gubernur DKI Anies Baswedan mengatakan siap menerima konsekuensi pengembalian dana Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) pengembang sebesar 400 miliyar lebih untuk kepentingan ekosistem nelayan dan masyarakat Jakarta.

Pemprov DKI meminta Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)/ Badan Pertanahan Nasional (BPN) menunda penertiban sertifikat Hak Guna Bangunan (HGB) serta membatalkan sertifikat HGB yang telah diterbitkan.

Terkait permintaan tersebut, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan akan menerima seluruh konsekuensinya.

“Semua konsekuensinya kalau nanti sudah dibatalkan prosesnya, kami akan lakukan,” ujar Anies di Balai Kota, Jakarta Pusat, Selasa (9/1/2018).

Salah satu konsekuensinya adalah mengembalikan uang yang telah diberikan oleh pengembang pulau reklamasi terhadap bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB) senilai sekitar Rp 483 miliar.

Sebelum mendapatkan sertifikat HGB pulau reklamasi, pengembang wajib membayar BPHTB. Salah satu pengembang yang telah membayar ialah PT Kapuk Naga Indah.

Kantor Pertanahan Jakarta Utara menerbitkan sertifikat HGB Pulau D untuk anak perusahaan Agung Sedayu Group itu.

Anies menegaskan bahwa serifikat HGB yang telah diterbitkan harus dibatalkan karena ada aturan yang dilanggar dalam perizinan reklamasi.

“Maka kami akan lakukan perda zonasi dulu baru atur soal lahan dipakai untuk apa. Ini perdanya belum ada tapi sudah keluar HGB, ini urutannya enggak betul,” ujar Anies.

Selain meminta untuk menunda dan membatalkan sertifikat HGB pulau reklamasi, Pemprov DKI juga akan menarik seluruh dokumen perizinan reklamasi yang sebelumnya telah diberikan. (fm)

PILIHAN REDAKSI