Emir Qatar Usulkan Pembentukan Pakta Pertahanan di Timur Tengah

MUNICH (UMMAT Pos) — Negara-negara di kawasan Timur Tengah harus meninggalkan perbedaan di antara mereka dan membuat pakta pertahanan layaknya di Uni Eropa guna menarik kawasan itu dari jurang perpecahan, kata Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani.

“Saya yakin ini saatnya bagi keamanan kawasan lebih luas di Timur Tengah,” ujarnya dalam konferensi soal keamanan di Munich, Jerman, Jumat (16/2).

Ia menimpali, “Sudah saatnya semua negara di kawasan ini melupakan masa lalu, termasuk kami, dan menyepakati prinsip-prinsip keamanan dasar serta aturan pemerintahan, dan setidaknya tingkat minimal keamanan guna dapat mewujudkan perdamaian dan kesejahteraan.”

Selain itu, ia meminta masyarakat internasional untuk terus memberikan tekanan diplomatik pada negara-negara di kawasan Timur Tengah terkait guna mencapai harapan itu.

“Ini jangan sampai jadi sekedar mimpi kosong. Terlalu banyak risiko yang bisa ditimbulkan. Timur Tengah sedang berada di pinggir jurang. Sudah saatnya ditarik kembali,” ujarnya.

Qatar, negara kecil tapi kaya di Teluk Arab, dalam tujuh bulan terakhir ini dikucilkan dengan sanksi perdagangan dan perjalanan oleh Uni Emirat Arab (UEA), Arab Saudi, Bahrain dan Mesir karena dianggap mendukung terorisme dan sekutu Iran.

Namun, Qatar telah membantah serangkaian tuduhan itu.

Upaya yang dilancarkan oleh Amerika Srikat (AS) dan Kuwait untuk memperbaiki keretakan di antara Qatar dengan negera tetangganya tidak memberikan hasil.

Selain perselisihan di Teluk, Sheikh Tamim juga merujuk pada konflik yang disertai kekerasan di Suriah, Yaman dan Libya.

Konflik-konflik tersebut, dikemukakannya, telah menimbulkan bencana kemanusiaan dan menjadi salah satu krisis pengungsi terparah selama ini dengan jutaan orang menyeberangi lautan menuju Eropa dalam tahun-tahun belakangan.

“Kita bisa mencontoh upaya-upaya yang dilakukan Uni Eropa, kemampuannya menemukan dasar bersama untuk membangun kembali dan mewujudkan kesejahteraan. Untuk berpindah dari permusuhan ke kerja sama, kita semua harus bisa memberikan pertanggungjawaban,” demikian Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani.[fm]

PILIHAN REDAKSI