Temui Presiden Jokowi, PM China Saksikan Sejumlah MoU Proyek di Tanah Air

BOGOR (UMMAT Pos) — Kunjungan Perdana Menteri China, Li Keqiang dan Presiden Joko Widodo di Istana Bogor menyepakati sejumlah kerja sama di Istana Kepresidenan Bogor pada Senin, (7/5/2018).

Dalam pertemuan tersebut, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mewakili Presiden Jokowi dalam penandatanganan Nota Kesepahaman kerja sama pembangunan koridor ekonomi regional bersama timpalannya dari Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional Tiongkok.

Koridor ekonomi itu rencananya akan dibangun di sejumlah provinsi yaitu Sumatera Utara, Kalimantan Utara, Sulawesi Utara dan Bali.

Penandatanganan MoU tersebut disaksikan oleh Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang.

BACA JUGA: Luhut Wakili Jokowi Dalam Penandatanganan Kerjasama Jalur Sutera China Senilai 23,3 Miliar Dolar

Dalam pernyataan pers bersama Perdana Menteri Li dan Presiden Jokowi, pemerintah Tiongkok berencana mengirim tim ahli untuk menelaah usulan empat koridor ekonomi tersebut yang terkait antara lain pembangunan pelabuhan serta industri pengolahan perikanan.

Selain itu, nota kesepahaman kedua yang ditandatangani adalah Nota tentang Kajian Rancangan untuk Pembangunan Proyek Waduk Jenelata dan Waduk Riam Kiwa.

Pihak yang menandatangani nota tersebut adalah Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan timpalan dari Badan Kerja Sama Pembangunan Internasional Tiongkok.

Pembangunan Waduk Jenelata berlokasi di Kabupaten Gowa Sulawesi Selatan sedangkan pembangunan Waduk Riam Kiwa berada di Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan.

PM Li mengatakan dirinya bersama Presiden Jokowi juga mendiskusikan sejumlah hal untuk meningkatkan kerja sama perdagangan.

BACA JUGA: Dukung Perpres Tentang Tenaga Asing, Luhut Sebut Tenaga Kerja Lokal Memang Belum Mumpuni

Pemerintah Indonesia juga menyampaikan agar ekspor buah-buahan tropis dan komoditas dari Indonesia seperti kopi dan kokoa dapat ditingkatkan.

“Tentunya produk-produk pertanian dari Indonesia mempunyai nilai keunggulan di Tiongkok karena banyak yang kita tidak miliki di Tiongkok,” ujar Li terkait potensi kerja sama itu.

Namun demikian, Li juga berharap agar Indonesia dapat membuka pintu lebih lebar untuk buah-buahan asal Tiongkok.

“Saya juga berharap di Indonesia nanti bisa ditingkatkan impor untuk jeruk mandarin. Tentunya kami juga harus memastikan bahwa standar dan kualitas dari jeruk mandarin itu sesuai dengan standar kualitas Indonesia,” jelas PM Li.

PM Li melakukan kunjungan resmi ke Indonesia pada 6-8 Mei 2018. Usai Indonesia, PM Tiongkok juga akan melawat ke Jepang.

Sumber: Antara

PILIHAN REDAKSI