Dampak Krisis Ekonomi Turki Terhadap Perekonomian Global

JAKARTA (UMMAT Pos) — Perang dagang yang semakin meningkat antara Amerika dan Turki yang dipicu oleh penahanan Pendeta Amerika, sudah berdampak ke ekonomi global. Anjloknya nilai lira Turki ditambah inflasi dan ancaman gagal bayar, mengancam negara-negara lain, terutama yang ekonominya sedang muncul.

Masalah ekonomi Turki berdampak pula ke negara-negara sejauh Argentina dan Indonesia dan membebani nilai mata uang Asia serta memicu fluktuasi mata uang di seluruh dunia.

Pasar global bergejolak pekan ini. Hari Jumat, pasar saham ditutup melemah di Eropa dan bervariasi di Asia, di mana negara yang ekonominya sedang muncul seperti India dan Indonesia, sangat rentan terhadap dampak ekonomi Turki yang tertatih-tatih.

Amerika mengancam akan menerapkan sanksi baru tambahan terhadap Turki jika pastor Amerika yang ditahan, Andrew Brunson, tidak dibebaskan. Tetapi, juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert menegaskan, Amerika tidak bisa disalahkan atas apa yang terjadi pada ekonomi Turki.

Investor secara hati-hati mengamati hubungan antara Turki dan negara-negara Asia-Pasifik, yang tercakup dalam 20 sumber impor Turki, yang dipimpin China.

Amanda Sloat, analis pada Brookings Institution seperti dikutip Voice of America mengatakan, “Perekonomian Turki secara struktural tidak sehat karena sangat bergantung pada pertumbuhan yang cepat, kredit murah, proyek-proyek dalam sektor konstruksi, dan yang paling berbahaya, sangat terbebani utang luar negeri, terutama dolar. Jadi, dengan depresiasi yang sejauh ini kita lihat, lira terhadap dolar tahun ini sudah 40 persen, situasinya jauh lebih rumit dan mahal bagi Turki untuk bisa membayar kembali utang-utang itu.”

James Bevan, ketua urusan investasi CCLA mengatakan, “Menurut saya, kita tidak sedang menuju krisis tahun 1990an karena kita tidak berisiko terimbas oleh Turki seperti terjadi pada tahun 1990an, imbas negara-negara yang disebut Macan Asia. Jadi, menurut saya, syarat kredit dan likuiditas global yang semakin ketat akan merusak pasar negara-negara yang ekonominya sedang muncul karena mereka termasuk paling diuntungkan dari kredit global dan aliran dana dalam beberapa tahun ini.”

Tetapi umumnya analis tetap sangat prihatin atas ekonomi Turki, terutama apakah perusahaan Turki akan bisa membayar utang atau tidak. [fm/VoA]

PILIHAN REDAKSI