Rupiah kembali melemah menjadi Rp14.650 per dolar

JAKARTA (UMMAT Pos) — Pagi ini kurs rupiah yang ditransaksikan antarbank melemah tipis sebesar sembilan poin menjadi Rp14.650 dibanding sebelumnya Rp14.641 per dolar AS.

Pakar Ekonomi Bisnis dari UI, Ahmad Mikail di Jakarta, pada Kamis, mengatakan ekspektasi kenaikan suku bunga the Fed pada bulan September mendatang membebani mata uang rupiah

“Dolar AS cenderung menguat didorong oleh naiknya pertumbuhan ekonomi AS di triwulan kedua sebesar 4,2 persen dibandingkan estimasi sebelumnya sebesar empat persen,” katanya.

Data itu, lanjut Ahmad, memberikan sinyal positif bagi naiknya inflasi inti di bulan Juli yang diperkirakan sesuai dengan ekspektasi The Fed sebesar dua persen. “Hal itu dapat mendorong keyakinan The Fed untuk menaikan tingkat suku bunga di bulan September,” paparnya.

Selain itu, kata dia, data AS seperti Core Personel Consumption Expenditure (PCE) di triwulan kedua juga naik sebesar dua persen sesuai dengan estimasi.

Ia memproyeksikan mata uang rupiah kemungkinan bergerak di kisaran level Rp14.600-Rp14.660 per dolar AS pada hari ini (Kamis, 30/8).

Sementara itu, Research Analyst FXTM, Lukman Otunuga mengatakan ekspektasi kenaikan suku bunga Amerika Serikat ditambah sentimen masalah dagang global masih membebani mata uang pasar negara berkembang.

“Sentimen saat ini membuat dolar AS stabil dengan kecenderungan menguat,” katanya.

Sumber: Antara

PILIHAN REDAKSI