Setelah Aksi Bela Islam Muncul Tamasya Al Maidah, Apa Kata Polda Metro Jaya?

JAKARTA (UMMAT Pos) — Setelah Aksi Bela Islam, kini muncul gerakan Tamasya Al Maidah yang mengajak warga untuk menjaga Tempat Pemungutan Suara (TPS) pada saat pemungutan suara Pilkada DKI putaran kedua. Polisi mengimbau hal itu tidak dilakukan.

“Pada putaran pertama hal serupa itu ada, agar masyarakat datang ke TPS. Kalau wisata Al-Maidah itu tujuan sama, sebagian masyarakat diminta mengamankan TPS dan lain-lain. Polisi sampaikan tidak perlu itu, smua TPS sudah dijaga petugas polisi,” terang Wakapolda Metro Jaya Brigjen Pol Suntana kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (21/3/2017).

Suntana menegaskan, TPS akan dijaga oleh polisi untuk mencegah kecurangan serta menjaga keamanan di TPS. “Sehingga kami imbau tidak perlu kegiatan itu. Pengamanan TPS akan dilakukan polisi dan instantsi terkait,” imbuhnya.

BACA JUGA: GNPF MUI Siap Gelar Aksi ‘Tamasya Al-Maidah’ di Hari H Pilgub DKI Putaran Kedua

Suntana juga menekankan, warga tidak boleh mengintimidasi warga lain untuk memilih pasangan calon tertentu. “Kalau memprovokasi, intimidasi ya kita larang, kita cegah, polisi punya kewenangan itu,” lanjutnya.

Ajakan untuk datang ke TPS pada tanggal 19 April mendatang itu juga diserukan tidak hanya kepada warga DKI Jakarta, tetapi juga ke masyarakat di luar Jakarta. Sekali lagi, Suntana meminta agar hal itu tidak perlu dilakukan.

“Kami telusuri siapa yang beri imbauan (Tamasya Al-Maidah) itu, kami juga imbau masyarakat enggak perlu datang, pengamanan kami jaga dengan kerja sama instansi terkait,” ujar Suntana.

BACA JUGA: Koperasi Syariah 212 Luncurkan Pembangunan Apartemen

Di media sosial dan aplikasi percakapan, beredar poster dari mereka yang menyebut diri Gerakan Kemenangan Jakarta (Gema Jakarta) yang mengajak orang dari luar Jakarta berjaga di TPS saat pencoblosan putaran kedua Pilkada DKI.

Ada aplikasi di Google Play Store yang bisa diunduh.

PILIHAN REDAKSI